Kamis, 29 April 2010

BAHAN PJJ GBKP: ESEKIEL 34:1-10.

BAHAN PJJ GBKP
Esekiel 34 : 1 – 10.

Isi : Pandita Eme Gembala, Guru Ras Pemimpin.

LATAR BELAKANG.
1. Nabi Esekiel ernubuat i awal pembuangen bangsa Israel i Babel. Bangsa Israel itaban i Babel erkiteken nggeluh erbana-bana. Kerina aras, subuk pemerintah, imam bagepe anggota perpulungen lanai diatena undang-undang Dibata. Khusus pemimpin-pemimpin erbahan kinilaadilen, pemerasan, janah imam lanai menyuarakan suara kenabianna, erkiteken sie “umat” Israel tempa lanai lit pemimpin simehuli. Padahal selaku pemimpin salah sada tugasna eme njaga kebadiaan “umatna.
2. Dibata make bangsa Babel selaku “alatNa” guna nghukum bangsa Israel, gelah bangsa Israel banci menyadari kerna kinilepakenna sedekah e.
3. Nubuat nabi Esekiel ngataken kesalahan enda (bangsa Israel itaban i Babel) eme kesalahan pemimpin (penguasa) ras imam. Pemimpim ras imam lanai ndalanken dahinna alu mehuli, lanai ndahiken dahin si enggo ibereken Dibata man bana, erkiteken sie bangsa Israel nggo merap marpar i tanah Babel ras Asyur, janah sengaja kin ijadiken bangsa Babel ras bangsa Asyur gelah bangsa Israel lanai nggeluh ibas persadan, bagepe gelah lanai teridah “jati diri” bangsa Israel selaku bangsa Dibata. Lit sada kebijaken sicukup mbedaken bangsa Babel ras bangsa Asyur ibas ia menghukum bangsa-bangsa taklukkenna. Adi bangsa Babel memindahkan bangsa-bangsa ibas kelompok-kelompok kecil, janah mpediat bangsa e tetap njaga “jati dirina”. Tapi bangsa Asyur lebih kejam, ija bangsa Asyur memindahken, menghancurken ras mencerai-beraikan bangsa-bangsa taklukenna, alu tujun kebenen jati diri, alu cara ebahan kawin campur ras bentuk-bentuk sideban. Em banci siidah uga dungna kerajaan Israel utara (Samaria) nggeluh alu kawin campur ras ersembah man dibata si deban.
4. Ibas situasi sibagenda (nggeluh ibas pembuangen) tentuna bangsa Israel ngenanami situasi sicukup sulit, janah lalit upaya pehuliken ras mereken pengapul ibas pemimpin nari, emaka ertambah-tambah me kesalahan pemimpin (penguasa) ras imam-imam. Erkiteken sie nabi Esekiel ernubuat, janah ngataken maka cilaka me kam permakan-permakan Israel sebab dirindu saja siiukurindu, emaka ngayak ndigan pe lanai ibere Dibata permakan-permakan e mpermakani biri-biri Dibata. Bagepe nina Esekiel genduari Dibata me imbang permakan-permakan Israel. Janah genduari Dibata jine silangsung jadi Permakan man bangsa Israel si nggeluh ibas pembuangen.

THEOLOGIA NASKAH
- Kata Tuhan seh man Esekiel guna peseh persinget man permakan bangsa Israel.
- Permakan bangsa Israel la ndalanken dahinna alu mehuli. Dirina saja siiukurina.
- Merawa Tuhan man permakan bangsa Israel, emaka permakan bangsa Israel enggo jadi imbang Tuhan.

APLIKASI
Pendeta eme sekalak pejabat ibas gereja singelai alu penuh waktu, guna ngukuri ras erdahin I tengah-tengah perpulungen (gereja), gelah perpulungen banci nggejapken kemalamen ate si reh ibas Dibata nari. Emaka dahin pendeta cukup mbue kal, janah lit ka dahin sikhusus idahiken pendeta, permakan sideban labanci dahiken dahin e, umpamana masu-masu ras sakramen. Amin gia dahin pendeta eme suatu pelayanen umum, tapi e kerina resmi. Janah dahin kerina e iendesken Tuhan man pendeta.
Ibas tata gereja jelas kal ikataken kerna pendeta, eme anggota sidi jemaat siidilo Yesus Kristus arah pendidiken teologia dan ditahbiskan sebagai pendeta guna memikirkan dan mengembangkan teologi serta berfikir secara teologia dalam kehidupan kepemimpinan pelayanan gereja bersama-sama dengan pelayanan khusus lainnya.
Fungsi pendeta eme sebagai gembala :
1). Menjadi teladan, mendorong dan membimbing warga jemaat baik secara perorangan maupun secara bersama-sama agar bertumbuh semakin dewasa dan mandiri.
2). Mengunjungi warga jemaat di tempat kediaman atau di tempat keja masing-masing.
3). Memberikan perhatian kepada kehidupan berkeluarga warga jemaat.
4). Memberikan perhatian khusus kepada warga jemaat yang berduka, yang sedang berkabung, yang sedang sakit, yang terancam kekurangan sandang, pangan dan papan, yang ditahan atau dipenjara.
5). Mendampingi warga jemaat yang sedang menghadapi kesulitan di rumah tangga, di lingkungan masyarakat sekitar atau tempat kerja guna membantu mencari jalan keluar serta menyimpan kerahasiaan yang menyangkut pribadi-pribadi warga jemaat dengan sebijaksana mungkin.
6). Memberikan pengertian tentang persembahan serta mendorong jemaat untuk memberikan persembahan.

Sebagai Guru :
1). Mengajar dan mendidik anak-anak, remaja serta calon anggota sidi sehingga tumbuh menjadi warga jemaat mandiri dalam iman serta prilaku kristiani.
2). Melakukan pengajaran dan pembinaan agama secara terus menerus kepada warga jemaat yang telah di Baptis dewasa dan anggota yang menerima sidi.
3). Memberi teladan, bimbingan dan petunjuk kepada jemaat agar dapat mewujudkan persekutuan, kesaksian dan pelayanan cinta kasih di tengah masyarakat yang secara terus menerus berubah dan berkembang.

Sebagai Pemimpin:
1). Menjadi nara sumber, membina majelis jemaat, Pengurus persekutuan Kategorial dan unit-unit pelayanan lainnya dalam kegiatan kesaksian, persekutuan dan pelayanan.
2). Menjalankan dan melaksanakan peraturan-peraturan lainnya, mengadakan pembagian tugas dan melaksanakannya serta menjalankan tugas-tugas khusus lainnya.
3). Mengingatkan BP Majelis jemaat untuk mengawasi dan mengevaluasi program-program yang telah ditetapkan oleh sidang Majelis.
4). Turut serta dalam perencanaan pemasukan dan perencanaan pengeluaran serta kebijaksanaan lainnya dalam bidang keuangan.
Enda kerina banci sinen ibas tata gereja GBKP Bab III, pasal 11.
Jabaten kependetaan eme itetapken Dibata jine guna ndalanken pendahin Kristus. Jabaten pendeta banci ibas stuktur, tapi tetap dahinna eme guna mberitaken Berita si Meriah. Khotbah, sakramen ras ngajari eme salah sada dahin pendeta.

Pdt.Steven Kumenit, STh.,M.Min.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar